Cerita Sex The PE Teacher – Part 32

Cerita Sex The PE Teacher – Part 32by adminon.Cerita Sex The PE Teacher – Part 32The PE Teacher – Part 32 CHAPTER 20 The Dinner Kuparkir motorku disebelah Mobil Jazz itu.. Pikiranku melayang ke saat aku dan anak anak kos sedang bermain.. Masih fresh dalam ingatanku bagaimana kagetnya aku waktu itu.. Masuk ke kos aku mendapati Tiga Sekawan sedaing duduk di depan televisi sambil senyam senyum sendiri.. “Woii lagi pada […]

multixnxx-Mr.Linz' New Amateur Creampie Pics Thread -6 multixnxx-Mr.Linz' New Amateur Creampie Pics Thread -7 multixnxx-Mr.Linz' New Amateur Creampie Pics Thread -8The PE Teacher – Part 32

CHAPTER 20

The Dinner

Kuparkir motorku disebelah Mobil Jazz itu..
Pikiranku melayang ke saat aku dan anak anak kos sedang bermain..
Masih fresh dalam ingatanku bagaimana kagetnya aku waktu itu..

Masuk ke kos aku mendapati Tiga Sekawan sedaing duduk di depan televisi sambil senyam senyum sendiri..

“Woii lagi pada kenapa si? Tivi burem ko ditontonin!
Blom pada mandi lagi,
Ayo ayo pada mandi buruan! Ban, ooiii buru mandii!”

Ketiga sahabatku itu akhirnya beranjak bangkit dari sofa lalu pergi kekamarnya masing masing..
Aku sendiri berjalan menuju kamarku..

Wangi shampoo Pan***e kesukaan Nita sudah menyergapku..
Kubuka pintu kamarki..

“Jeng Jeeeeng!”

Kamarku seperti kombinasi kapal pecah yang baru saja diserang satu batalyon Hello Kitty!
Ada satu boneka Hello Kitty gede banget yang besarnya hampir setengah badanku!

“Kiiiiii?? Lo dah dateng? Sinii buru ke kamar mandiii, dah mau jam tujuh loh tar kita kmaleman lagii!”

Ga salah denger tuh.. aku diajak mandi bareeeenng??

Tanpa menunggu panggilan kedua aku langsung telanjang bulat dalam hitungan detik, hehehe!

Kuketuk perlahan pintu itu..
Wajah imut itu muncul..

“Gw dah selesai si mandinya Ki..
Tapi gw pengen mandiin lo..
Boleh kan??”

Pertanyaan yang aku yakin hampir semua cowo bakal bilang

“Ya bolehlah Nit.. hahahaha!”

Tanganku ditariknya ke kamar mandi berukuran 2 x 2 meter persegi ini..
Tidak banyak yang bisa membuatku ngaceng maksimal, tapi pemandangan di depanku sekarang bener bener bikin si otong hepi bukan kepalang!

Handuk pink itu hanya menutupi setengah dari dada Nita.. lalu turun terus sampai hampir menutupi pantatnya!

Tanganku ditarik lembut ke arah toilet duduk itu lalu akupun didudukkan..
Dia mengambil gayung lalu mulai menyiram badanku..
Dengan telaten dia membasuh setiap inci tanpa ada yang terlewat!
Jenderal Otongpun sepertinya diam menikmati..
Biasanya posisi gini pasti udah lompat lompat minta dilepasin.. T_T

Aku benar benar merasa seperti raja minyak! Hehehe

*****

Kami berangkat menggunakan mobil Yarisnya Gaban..
Aku dan Nita di depan, sedangkan yang lain sempit sempitan di belakang..
Gaban yang berbadan paling boros terpaksa duduk di tengah lalu Rendy dan Japra terpaksa duduk dengan nempel ke dinding!

“Ki, tau Ve**e kan? Ituloh yang deket Simpang Dago..”

Aku mengangguk setuju dengan pilihan bijak Nita,
Tempatnya rapi dan harganya pun terjangkau,
Bisa mengakomodasi perut perut karet di belakangku, hehehe!

Tidak sampai setengah jam kamipun sampai di pelataran parkir Ve**e..
Anak anak dah pada turun duluan dengan Nita..
Sedangkan aku berjuang sendirian memarkir paralel mobil ini tanpa ada bantuan dari tukang parkirnya!

Tampak didepanku mobil avanza warna silver..
Sebenernya ada banyak mobil avanza disekitarku..
Tapi gatau knapa mobil satu ini kelihatan tidak asing..

Tapi mungkin hanya imajinasiku saja..
Setelah selesai parkir dan sedikit berdebat dengan tukang parkir yang secara ajaib muncul dari balik semak semak,
Aku masuk mencari cari meja yang ditempati rombongan kami, hehe!

Terlihat Gaban yang sedang melambaikan tangannya ke arahku..
Kulihat Nita sedang berbicara dengan seseorang yang hanya terlihat punggungnya kalo dari posisiku di sebelah meja itu..
Seseorang itu sepertinya datang dengan keluarganya,
Karena kulihat di meja itu ada seorang laki laki dan dua anak lucu lucu yang entah kenapa pernah kulihat disuatu tempat..

Aku baru akan duduk di kursi saat kulihat siapa orang yang sedang berbicara dengan Nita..

Ternyata orang itu Teh Indri..

“Eeeeh kamu Kii! lagi raya’an ma anak kostan ya..”

Suara itu..
Pasti Teh Indri lagi pake suara Calm Mode..
Pengen deh belajar gimana caranya mengganti ganti Mode kayak dia..

“i..iya Teh.. mumpung lagi pada ngumpul.. Teteh ama keluarga kesininya?

Anak anaknya masih sangat kecil!
Baru aku sadar betapa beratnya hidup Teh Indri..
Sedangkan aku cuma bisa egois dan sempat memarahi dia jntuk hal satu satunya yang jadi hiburannya saat bersamaku..

“Oiya.. kenalin ini Suami Teteh.. Mas Agung kenalin ini Riki..
Dia ini tunangannya Nita, yang waktu itu nemenin aku nyari kado buat kamu itu Mas..”

Deg… aku ingat belum mengirim fotoku memakai boxer ke Teh Indri..

“Oowwwhh kamu toh yang pilihin?!
Wah bagus banget pilihannya bro, Istri saya jadi tambah ‘semangat’ loh tiap malem.. hehehe”

Aku yang jengah mendengar info yang terlalu detail itu langsung beranjak ke tempat dudukku..

Tapi serangan Teh Indri tidak berhenti sampai disitu!
Ohhh dia tidak akan puas sebelum aku ampun ampun..
Dia masih akan menggangguku! Aku yakin itu..

“Eh.. gimana kalo kita gabung aja mejanya?? Gimana Nit?
Udah tenang aja Teteh bayar sendiri koo.. hihihi!”

Aku dan Nita ga bisa ngomong apa apa karena si Teteh sudah memanggil waiter untuk menggeser meja meja kami..

Sedangkan tiga sekawan itu sih ga keberatan sama skali..
Muka omesnya sama skali ga berusaha mereka tutupin doooong!
Kontrol beungeeeeeeuuutt oooiiii!

Entah bagaimana ngaturnya, aku malah duduk di sebelah kiri Teh Indri..
Nita disebelah kananku sibuk bermain dengan anak bungsu Teh Indri, sedangkan di seberangku Mas Agung sibuk ngobrol dengan Rendy Japra dan Gaban..

Damn gw sendirian..

Tangan hangat itu tiba tiba sudah berada di atas pahaku..
Dekat sekali ke pangkal pahaku..
Lalu dia berbisik pelan sambil tetap mengarahkan pandangannya kedepan..

“Sama sekali ga ada kabar ya.. sengaja pengen nyiksa Teteh ya..”

Aku cuma bisa diam membantu dengan sendok yang masi penuh terisi nasi yang belum aku suap..

“Bukan gitu Teh.. sssshhh.. aku lagi ga sempet..”

Tangan itu terus bergerak ke area yang berbahaya..

“Apa kamu mau Teteh samperin ke Kos kamu nanti malam?”

Kutahan pergelangan tangannya..
Bisa gawat ini.. kusendok makananku dan tetap memandang ke depan..

“Jangan gitu dong Teh.. kalo ada waktu kan kita bisa ketemu.. lagian Nita mulai malam ini nginep lagi di kos aku..”

“Kling!”

Suara sendok yang dibanting ke piring itu sampai membuat Nita menoleh..

“Mas.. ayok pulang.. aku ga enak badan nih! Tiba tiba kerasa alergi! Salah makan kayaknya tadi!”

“Nit.. Teteh pulang dulu yah, guys.. jangan pada nakal yah, hihihi!”

“Yah Teh.. aku masi betah ni main sama Laras..
Kiiii… aku mau yang kaya Laraaaaasss…”

Koor “CIYEEEEEE!” pun terdengar.. -____-”

Aku bengong melihat Wanita itu..
Kali ini dia tidak berusaha menyembunyikan perasaan cemburunya..
Biasanya dia sangat pandai dalam berakting..

Hapeku bergetar..
Kubaca BBM yang masuk..

“Teteh serius.. nanti teteh dateng agak malem ke kos kamu.. jangan pergi kemana mana!

“Aw shiit.. I’m a dead man..

Author: 

Related Posts